banner 160x600
banner 160x600
banner 1100x250

Bahtera Foundation Lakukan Study banding Dalam Kunjungan Kerja ke KUA Sukabumi

M19news.com, Sukabumi – Dalam rangka meningkatkan pemahaman tentang wakaf tanah Yayasan Tebar Berkah Sejahtera (Bahtera Foundation), Senin (13/12/2021) melakukan study banding ke Kantor Urusan Agama (KUA) Warungkiara yang terletak di Jl.Raya Pelabuhan Ratu,Warungkiara,Sukabumi,Jawa Barat

Dalam kunjungan yang dipimpin langsung oleh ketua Bahtera Foundation Sutrisno, S.Sos., turut hadir dalam kunjungan tersebut yakni jajaran pengurusnya antara lain S.Y.Anggoro, Rusmiyati S.Ak, Nurfandi Hermawan, Bambang E.Y dan Nila Kumalasari.

Kedatangan rombongan disambut ketua KUA Warungkiara H.Ahmad Muhamad, S.Ag,M.Si di aula kantor KUA.

Kepada rombongan Bahtera Foundation H.Ahmad Muhamad, S.Ag, M.Si., menjelaskan, “Bahwa saat ini kesadaran dan pemahaman masyarakat akan pentingnya legalitas wakaf masih kurang dengan bukti banyak kasus yang terjadi.

“Sebenarnya untuk mengurus surat-surat wakaf tidak sulit, karena kurang pemahaman dan malas untuk urus saja, sehingga banyak terjadi perselisihan yang berujung ke pengadilan, “tegas H.Ahmad.

Menurutnya, “Perlu dipahami bersama bahwa Kantor Urusan Agama mempunyai tugas pokok dan fungsi dalam instansi Kementerian Agama Republik Indonesia. Salah satu tugas dan fungsinya adalah pelayanan sertifikasi tanah wakaf, “tutur Muhammad yang juga sebagai Ketua PPAIW (Pejabat Pembuat Akta Ikrar Wakaf).

Dalam hal ini, kepala KUA selain sebagai PPN (Pegawai Pencatat Nikah, juga sebagai PPAIW (Pejabat Pembuat Akta Ikrar Wakaf).

Adapun tata cara dan persyaratan sertifikasi tanah wakaf di hadapan PPAIW adalah sebagai beikut.

A. Syarat Pembuatan Akta Ikrar Wakaf Tanah yang Sudah Bersertifikat:

1. Sertifikat Hak atas Tanah dari BPN.

2. Surat keterangan dari desa diketahui camat bahwa tanah tidak dalam sengketa.

3. Surat keterangan pendaftaran tanah (SKPT) dari BPN.

4. Wakif (orang yang berwakaf) menghadap langsung dengan ke PPAIW.

5. PPAIW meneliti nadzir, kemudian menerbitkan surat pengesahan nadzir (Model W5 atau W5a).

6. Wakif mengikrarkan wakaf di hadapan PPAIW, nadzir, dan dua orang saksi.

7. PPAIW menerbitkan Akta Ikrar Wakaf rangkap tiga.

B. Prosedur Sertifikasi Tanah Wakaf Tanah yang Sudah Bersertifikat di BPN, melampirkan:

1. Sertifikat tanah.

2. Ikrar Wakaf.

3. Akta Ikrar Wakaf.

4. Surat permohonan pensertifikatan yang ditujukan ke BPN.

5. Hasil: Sertifikat Wakaf diterbitkan oleh BPN.

C. Syarat Pembuatan Akta Ikrar Wakaf Tanah yang Belum Bersertifikat :

1. Surat-surat kepemilikan tanah;

2. Surat keterangan dari desa diketahui camat bahwa tanah tidak dalam sengketa.

3. Surat keterangan kepala BPN setempat bahwa tanah itu belum mempunyai sertifikat.

4. Wakif (orang yang berwakaf) menghadap langsung ke PPAIW.

5. PPAIW meneliti nadzir, kemudian menerbitkan surat pengesahan nadzir (Model W5 atau W5a).

6. Wakif mengikrarkan wakaf di hadapan PPAIW, nadzir, dan dua orang saksi;

7. PPAIW menerbitkan Akta Ikrar Wakaf rangkap tiga.

D. Prosedur Pensertifikatan Wakaf Tanah yang Belum Bersertifikat di BPN, melampirkan:

1. Surat kepemilikan tanah.

2. Ikrar Wakaf.

3. Akta Ikrar Wakaf.

4. Surat Pengesahan Nadzir.

5. Surat Permohonan pensertifikatan yang ditujukan ke BPN.

E. Ketentuan dan Penjelasan:

1. Hak milik tanah akan dikonversi langsung ke atas nama wakif bila memenuhi syarat.

2. Hak milik tanah akan melalui prosedur pengakuan hak atas tanah wakif terlebih dahulu apabila persyaratannya tidak memenuhi untuk dikonversi secara langsung.

3. Kemudian berdasarkan akta ikrar wakaf, hak milik atas tanah dibalik atas nama nadzir.

4. Bagi konversi yang dilaksanakan melalui prosedur pengakuan hak, pencatatan penerbitan sertifikat dilakukan sebagaimana Peraturan Mendagri Nomor 6 Tahun 1977.

5. Sertifikat Wakaf diterbitkan oleh BPN.

Reporter : Trisna

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 1100x250