HukumPOLRI

Polda Jatim Tangkap Mantan Wali Kota Blitar Diduga Otak Pembobolan Rumah Dinas Wali Kota Blitar

×

Polda Jatim Tangkap Mantan Wali Kota Blitar Diduga Otak Pembobolan Rumah Dinas Wali Kota Blitar

Sebarkan artikel ini

M19NEWS, SURABAYA – Unit Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jatim menahan Mantan Wali Kota Blitar, MSA, pada Jumat 27 Januari 2023.

MSA diduga sebagai otak dalam kasus pembobolan Rumah Dinas (Rumdin) Wali Kota Blitar, Santoso, di Jalan Sudanco Supriyadi, Sananwetan, Kota Blitar, pada Senin (12/12/2022) dini hari lalu.

Hal itu disampaikan Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Toni Harmanto di Gedung Tribrata Mapolda Jatim, pada Jumat 27 Januari 2023.

“Kita memastikan menangkap mantan MSA dalam keterlibatan kasus pencurian dan kekerasan di Rumah Dinas Bapak Wali Kota Blitar,” ungkap Irjen Toni Harmanto.

Lebih lanjut, Toni menyebutkan bahwa sejumlah fakta dan bukti-bukti mengarah ke yang bersangkutan sebagai otak pembobolan Rumdin Walikota Blitar.

“Ini berdasar pemeriksaan intensif dari para pelaku yang sudah kita tangkap sebelumnya dan kita pastikan mereka bertemu, dan berkomunikasi di satu lapas, dan memberikan informasi keberadaan tempat penyimpanan uang dan waktu yang baik untuk melakukan aksi itu,” tandasnya.

Sementara itu, Dirreskrimum Kombes Pol Totok Suharyanto mengungkapkan, MSA yang pernah dipenjara di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Sragen, karena kasus suap pada 2018 lalu merupakan informan kelima pelaku yang melakukan perampokan pada 12 Desember 2022 lalu.

Kombes Totok menambahkan, Samanhudi mengetahui profil kelima tersangka yang memang spesialis rampok. Pada Agustus 2020, mereka bertemu di satu Lapas Sragen, di situ MSA membeberkan informasi hingga waktu yang pas untuk eksekusi.

“Diawali dari Agustus 2020 sampai dengan Februari 2021 saat tersangka yang kemarin kita tangkap lebih dulu itu sedang menjalani hukuman pidana di LP Jawa Tengah. Disitulah mereka ketemu, dan memberikan informasi, selanjutnya tersangka satu tim 5 orang itu melakukan tindak pidana Curas di bulan Desember 2022 kemarin,” tambahnya.

Sementara MSA yang mengenakan pakaian hitam dan celana jins dengan kondisi kedua tangan diborgol Polisi saat ditanya wartawan mengaku dirinya tidak tahu apa-apa.

Dalam kasus ini, penyidik berencana menerapkan Pasal 365 Juncto Pasal 66 KUHP terkait dengan membantu melakukan tindak pidana dengan memberikan keterangan lokasi, waktu dan kondisi lokasi.

Motif MSA seperti diakuinya adalah balas dendam karena merasa dizalimi oleh dunia politik.

Meski demikian, dalam pernyataan bernada emosional itu ia tidak menjelaskan dirinya hendak membalas dendam kepada siapa. (Hsn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mdi19 TerkiniPOLRI

Samosir-Polres Samosir meningkatkan kesiapan jelang pelaksanaan Pemungutan Suara…