Example 728x250

Pelatihan Alisther di Kabupaten Gorontalo 2023

M19NEWS, Gorontalo – Pemerintah dan Aliansi Stewardship Herbisida (Alisther) telah melaksanakan pelatihan penggunaan pestisida, khususnya herbisida berbahan aktif Parakuat Diklorida.

Hal itu bertujuan meminimalkan dampak negatif penggunaan herbisida berbahan aktif parakuat diklorida terhadap pengguna dan lingkungan serta memanfaatkan herbisida berbahan aktif Parakuat secara optimal untuk mengendalikan gulma pada saat pengolahan tanah dan pada tanaman perkebunan, tanaman pangan dan hortikultura.

Diketahui, Gulma merupakan salah satu OPT yang harus dikendalikan karena dapat mengganggu pertumbuhan tanaman dan menyebabkan produksi pertanian tidak optimal. Rabu, 10 Mei 2023.

Mengingat bahwa pada saat ini tenaga kerja sektor pertanian sangat terbatas dibandingkan dengan luas lahan yang harus dikendalikan gulmanya, maka hadir teknologi herbisida Parakuat Diklorida untuk membantu mengendalikan gulma.

Karena herbisida Parakuat Diklorida merupakan bahan kimia, maka herbisida parakuat diklorida berpotensi menimbulkan dampak negatif terhadap manusia dan lingkungan apabila tidak digunakan secara baik, benar dan bijaksana.

Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian No. 43 Tahun 2019 tentang Pendaftaran Pestisida, herbisida parakuat dikelompokkan dalam pestisida terbatas.

Dalam peraturan tersebut diatur bahwa pengguna herbisida parakuat diklorida harus telah mengikuti pelatihan sesuai dengan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pelatihan yang ditetapkan sesuai dengan Surat Keputusan Direktur jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Kementerian Pertanian.

Oleh karena itu, pemegang pendaftaran wajib melakukan pelatihan herbisida parakuat diklorida kepada petani pengguna herbisida parakuat diklorida.

Untuk melaksanakan pelatihan kepada petani, perusahaan pemegang pendaftaran herbisida parakuat diklorida yang bergabung dalam Alisher, maka pelatihan dilaksanakan oleh Alisher bekerjasama dengan Dinas Kabupaten/Kota yang menangani pertanian (Tanaman Pangan, Perkebunan dan Hortikultura).

Berdasarkan hasil kajian dampak negatif herbisida parakuat diklorida terhadap manusia dan lingkungan yang telah dilkasanakan oleh beberapa perguruan tinggi terkemuka di Indonesia seperti Institut Pertanian Bogor, Institut Teknologi Bandung, Universitas Gadjah Mada, Universitas Sumatera Utara.

Hasil survey yang dilakukan oleh Kementerian Pertanian pada tahun 2018 di 9 Provinsi di Indonesia, disimpulkan bahwa dampak negatif penggunaan herbisida parakuat diklorida pada pengguna/manusia dan lingkungan tidak signifikan.

Walaupun demikian, sebagai bentuk kehati-hatian dan untuk meminimalkan dampak negatif penggunaan herbisida parakuat diklorida serta memanfaatkan secara optimal herbisida parakuat diklorida, maka ALISHTER telah melakukan pelatihan herbisida parakuat diklorida kepada petani/kelompok tani sejak tahun 2016 sampai sekarang dan akan berlanjut terus di daerah potensi penggunaan herbisida parakuat diklorida cukup tinggi.

Sejak tahun 2016 sampai bulan Juli 2022, ALISHTER telah melaksanakan pelatihan di 282 kabupaten/kota dalam 28 provinsi di Indonesia. Diharapkan juga para petani yang setelah mengikuti pelatihan dapat memindahkan ilmu dan keterampilannya kepada petani yang belum sempat ikut pelatihan herbisida parakuat diklorida.

Di beberapa provinsi/kabupaten/kota, hadir menyaksikan pelatihan dan memberikan arahan/sambutan dari pejabat Kementerian Pertanian, Kementerian Perindustrian dan Tim Teknis Komisi Pestisida.

Pelatihan herbisida terbatas pakai yang dilaksanakan di Kabupaten Gorontalo pada 10 Mei 2023 dibuka oleh Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gorontalo, dilanjutkan pelatihan dengan materi dari narasumber berasal dari Dinas Pertanian Kabupaten Gorontalo, Dinas Pertanian Kesehatan Kabupaten Gorontalo dan Alisther.

Hadir dalam pelatihan tersebut sebagai peserta 90 orang petani pengguna herbisida terbatas.

Para petani antusias mengikuti pelatihan tersebut sampai seluruh rangkaian kegiatan berakhir.

Peserta dibagi 3 kelompok masing-masing 30 orang untuk mengikuti secara bergilir materi dari Dinas Pertanian, Dinas Kesehatan dan ALISHTER dan dilanjutkan diskusi.

Materi pelatihan yang terakhir adalah praktek penyemprotan yang baik dan benar serta kalibrasi hand sprayer.

(**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *